Pemberian Vaksin Covid-19 Dikecualikan Bagi Kelompok Usia 0 -18 Tahun

Ilustrasi Vaksin Covid-19
Ilustrasi Vaksin Covid-19.

Makassar, SULSELSEHAT. COM — Pemberian vaksin virus corona atau Covid-19 rencananya hanya diberikan kepada golongan usia tertentu. Dengan kata lain dalam hal ini tidak semua golongan usia akan menerima vaksinasi.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes RI dr Achmad Yurianto mengatakan, ada kelompok usia yang dikecualikan pada pemberian vaksinasi Covid-19 yakni kelompok usia 0 hingga 18 tahun.

JANGAN LEWATKAN :

“Termasuk juga kelompok dengan usia 60 tahun keatas serta orang dengan penyakit penyerta (komorbid) berat,” katanya dalam pernyataannya, Rabu (21/10/2020).

Menurutnya, hal ini mengacu pada uji klinis fase 3 yang dilakukan oleh Sinovac dan CanSino asal Tiongkok. Dimana vaksinasi hanya diberikan untuk kelompok usia 18-59 tahun.

BACA:  Covid-19 dan DBD Bisa Menyerang Bersamaan, Dinkes Makassar: Kami Siap Tangani!

“Kami tidak memiliki uji klinis pada usia 0-18 tahun, maupun usia 60 tahun keatas. Sehingga belum akan diberikan vaksinasi pada kelompok tersebut,” katanya lagi.

Meski demikian dr Yuri menegaskan, bukan berarti kelompok tersebut diabaikan. Olehnya, pada proses uji klinis yang dilakukan ini, pihaknya akan terus melakukan penelitian dan pengembangan.

“Tetapi untuk saat ini kita berikan pada kelompok usia tersebut (18-59 tahun),” tegasnya.

Lanjutnya, vaksin Covid-19 yang akan diberikan ke seluruh masyarakat ini pun akan dijamin kehalalannya. Olehnya dalam setiap fase klinis pengujian vaksin, pemerintah melalui Kemenkes melibatkan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

“Kami melibatkan MUI dalam tim gabungan untuk terus menjalin komunikasi secara intens dengan sejumlah produsen vaksin Covid-19 di tiga negara yakni Tiongkok, London dan Swiss. Tujuannya untuk mencari keamanan dan kehalalan bagi penduduk Indonesia,” kata dr Yuri.

BACA:  Bayar Klaim RS Rujukan Covid-19, Pemerintah Kucurkan Rp15 Triliun

Sebelumnya, hingga kini tercatat ada 39 kandidat vaksin di seluruh dunia dengan perkembangan pengujian yang berbeda.

Ada yang masih ditahap uji coba di laboratorium, ada yang telah masuk uji klinis fase 1 maupun 2, kemudian ada juga yang selesai uji klinis fase 3.

“Tentunya yang menjadi kandidat kuat untuk kita jajaki kerjasama saat ini adalah yang telah menyelesaian uji klinis fase 3 sehingga terjamin keamanannya,” terangnya.

Baca berita terbaru SulselSehat langsung di email Anda, klik di sini untuk daftar gratis. Jangan lupa ikuti kami melalui Facebook @sulselsehatcom. Mau terbitkan rilis berita atau artikel opini di SulselSehat? Kirim ke email: redaksisulselsehat@gmail.com.

INFORMASI TERKAIT