Dokter Ahli Penyakit Dalam Meninggal di RSUP Wahidin Makassar Akibat Covid-19

Dr dr Adnan Ibrahim, Sp.PD
Dr dr Adnan Ibrahim, Sp.PD melaksanakan shalat sesaat sebelum diintubasi di RSUP Wahidin Sudirohusodo Makassar. Jumat (14/08) kemarin, ia menghembuskan nafas terakhir setelah berjuang melawan penyakit Covid-19.

Makassar, SULSELSEHAT — Salah seorang dokter Spesialis Penyakit Dalam (SPD) di Makassar, dr Adnan Ibrahim meninggal dunia setelah dirawat intensif akibat terpapar virus corona atau Covid-19.

dr Adnan tutup usia pada Jumat, 14 Agustus 2020 sekitar pukul 17.50 Wita di RSUP Wahidin Sudirohusodo Makassar. Almarhum masuk dan menjalani perawatan intensif sejak 3 Agustus 2020 lalu.

JANGAN LEWATKAN :

Humas Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Makassar dr Wahyudi Muchsin mengungkapkan, kepergian almarhum dr Adnan Ibrahim menambah luka mendalam dari IDI Makassar.

BACA:  Kesembuhan Pasien pada Program Wisata Covid-19 Sulsel Meningkat 94.70 Persen

Apalagi dirinya mengakui pribadi almarhum adalah dokter sekaligus senior yang baik bahkan di tengah-tengah menjalani perawatan ibadahnya pun dilaksanakan dengan baik.

“Innalillahi wa inna ilaihi roji’un. Insya Allah kepergian almarhum dr Adnan Ibrahim syahid. Saya bersaksi almarhum adalah senior dan sejawat baik, bahkan teramat baik, almarhum juga adalah pribadi yang shalih,” katanya saat dikonfirmasi Sulselsehat.com, Jumat (14/8/2020) malam.

Ia pun mengaku, kabar tersebut membuat duka mendalam dikalangan sejawat. Apalagi kepergiannya karena terpapar Covid-19 usai menangani pasien Covid-19. Semasa hidupnya dr Adnan aktif melayani pasiennya di RS Pelamonia, Makassar, dan Balai Besar Kesehatan Paru Makassar.

“Teman-teman sejawat mengiringi kepergian almarhum dengan doa-doa yang terbaik. Kita semua menjadi saksi kebaikan almarhum. Seluruh kebaikan dan ajaran-ajaran dari almarhum akan selalu kami ingat,” terangnya.

BACA:  Anggaran Corona 44 Milyar Masih Mengendap, DPRD Makassar Akan Panggil Dinkes dan Dinsos

Rencananya, almarhum akan dimakamkan di pekuburan khusus di Macanda, Kabupaten Gowa secara protokol Covid-19.

Sekadar diketahui almarhum dr Adnan Ibrahim pernah menjabat sebagai Ketua Umum Ikatan Senat Mahasiswa Kedokteran Indonesia (ISMKI).

Selain itu almarhum merupakan alumni Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada (UGM) angkatan 1991 serta lulusan Program Pendidikan Dokter Spesialis Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin.

Almarhum juga terdaftar sebagai anggota Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia (PAPDI) Cabang Makassar.

Berpulangnya almarhum dr Adnan Ibrahim menambah catatan dokter yang meninggal setelah menangani Covid-19. Mereka adalah dr. Bernadette Sp THT, dr. Herry Nawing SpA, dr. Theodorus Singara SpKJ dan Prof. Dr. dr. Andi Arifuddin Djuanna, SpOG (K).

BACA:  Sulsel Kembali Terima Vaksin Covid-19 Gelombang Kedua, Jumlahnya 36.640 Dosis

Baca berita terbaru SulselSehat.com langsung di email Anda, klik di sini untuk daftar gratis. Jangan lupa ikuti kami melalui Facebook @sulselsehatcom.

INFORMASI TERKAIT